Kesasar di Danau Toba

Gelap, sepi, dan mencekam adalah kesan pertama ketika aku keluar dari mobil dan menapakkan kaki di tanah Dairi, Sumatra Utara. Saat itu hari masih sangat dini. Pukul 3 pagi. Berbagai jenis pikiran buruk melintas di benak yang segera aku tepis. Kutarik ke dua sisi jaket lebih rapat lalu bergegas mengangkat ke dua ranselku dan berjalan ke sisi jalan yang lebih terang.

Mataku awas mencari tempat untuk beristirahat. Sebuah tempat yang kemudian kukenali sebagai warung kopi kudapati setengah terbuka. Menyempil di tengah deretan ruko khas bangunan tahun 90an. Spanduk bertuliskan Siang Malam di depan warung mulai tercerabik karena cuaca. Aku bergegas memasukinya. Seorang pria berumur sekitar 35 tahun duduk di tengah ruangan dengan kepala ditutupi kupluk, menengadah ke atas. Siaran dari sebuah saluran televisi berbayar sedang menyiarkan program alam liar. Sementara anjing-anjing melolong dari kejauhan. Lanjutkan membaca “Kesasar di Danau Toba”