Melihat Upacara Tjiat Ngiat Pan di Petak Sembilan Glodok

Aku tiba di Pasar Petak Sembilan setelah magrib dengan menumpangi bus Transjakarta dari Halte RS Sumber Waras, transit di Halte Harmoni, dan berhenti di Halte Glodok. Meski sedang ada perhelatan akbar Asian Games, isi bus Transjakarta malam itu cukup manusiawi. Aku masih kebagian tempat duduk hingga ke halte tujuan.

Untung Pasar Petak Sembilan berada tak begitu jauh dari Lanjutkan membaca “Melihat Upacara Tjiat Ngiat Pan di Petak Sembilan Glodok”

Setoples Nastar di Pulau Pari

Secangkir kopi arabika dan setoples nastar di Pulau Pari. Nikmat hidup mana lagi yang kaudustakan?

Udara dingin menembus jaket abu-abu yang kukenakan saat melintasi jalanan sepi Serang-Tangerang pada dini hari itu. Sepeda motor kukebut sampai lampu jalan terlihat seperti berkelebat di sisi kiri dan kanan jalan. Jika tak terlihat lubang di depan, maka tak kukurangi lajunya. Bukan karena ingin cepat tiba. Tapi aku khawatir hujan turun dan aku bisa terhambat lama karena harus berteduh.

Perjalanan dari Serang ke Muara Angke ini menghabiskan

Lanjutkan membaca “Setoples Nastar di Pulau Pari”

Jakarta Walking Tour: Jalan-jalan Sambil Belajar Sejarah

Berjalan-jalan di Jakarta sekarang ini menyenangkan banget semenjak aku tahu ada Jakarta Walking Tour yang diinisiasi Jakarta Good Guide. Komunitas ini mengajak siapa saja yang ingin menikmati tempat-tempat bersejarah di Jakarta dengan berjalan kaki. Kegiatan ini tidak dipungut bayaran sama sekali, tapi terbuka bagi Lanjutkan membaca “Jakarta Walking Tour: Jalan-jalan Sambil Belajar Sejarah”

Jakarta Walking Tour: Jalan-jalan Sambil Belajar Sejarah

Berjalan-jalan di Jakarta sekarang ini menyenangkan banget semenjak aku tahu ada Jakarta Walking Tour yang diinisiasi Jakarta Good Guide. Komunitas ini mengajak siapa saja yang ingin menikmati tempat-tempat bersejarah di Jakarta dengan berjalan kaki. Kegiatan ini tidak dipungut bayaran sama sekali, tapi terbuka bagi Lanjutkan membaca “Jakarta Walking Tour: Jalan-jalan Sambil Belajar Sejarah”

Camping di Pantai Sakura Pulau Untung Jawa

Pantai Tanjung Pasir pagi itu ramai sekali oleh pengunjung. Lalu lintas ratusan kendaraan yang masuk ke lokasi wisata di Teluk Naga ini didominasi oleh kendaraan beroda dua. Mobil yang kutumpangi maju dengan lambat mengikuti arus di jalan aspal kecil yang rusak itu. Di sisi kiri jalan, puluhan laki-laki  bersahut-sahut menawarkan kapal penyeberangan ke Pulau Untung Jawa.

Sopir Uber menurunkan kami di area parkir dan sialnya tepat di depan petugas penagih parkir yang langsung sigap memalak retribusi sepuluh ribu per orang! Karena kebelet kencing, aku malas cek-cok dan langsung membayar saja. Lalu ngacir mencari toilet sambil dibuntuti calo kapal.

Pantai Tanjung Pasir, Perahu ke Pulau Untung Jawa, Tangerang
Suasana antrean perahu di Pantai Tanjung Pasir.

Karena musim libur lebaran, semua harga jadi naik. Termasuk biaya penyeberangan ke Pulau Untung Jawa yang  Lanjutkan membaca “Camping di Pantai Sakura Pulau Untung Jawa”

6600 Penari Menarikan Ratoh Jaroe di TMII

 

Tari Ratoh Jaroe massal dalam acara puncak HUT 41 TMII

Hari minggu lalu, 24 April, berlokasi di lapangan Tugu Api Taman Mini Indonesia Indah (TMII) berkumpul 6600 penari dari berbagai sekolah dan kampus di Jabodetabek. Mereka menarikan tari Ratoh Jaroe secara massal untuk merayakan ulang tahun ke-41 TMII.

Tari Ratoh Jaroe menjadi acara puncak penutupan HUT Lanjutkan membaca “6600 Penari Menarikan Ratoh Jaroe di TMII”

Belajar Travel Writing dengan Agustinus Wibowo

Sebagai blogger kampung daerah berjumpa dengan penulis idola adalah kejadian langka. Ketika kesempatan itu datang, tak hanya berjumpa tapi juga menimba ilmu travel writing dari sang idola rasanya seperti mendapat durian runtuh. Apalagi berjumpa dengan seorang Agustinus Wibowo, yang buku-bukunya ditulis dengan amat personal.

Bincang-bincang Travel Writing bersama Agustinus ini diadakan dalam acara Smesco Netizen Vaganza di SME Tower. Tempat di mana produk-produk unggulan seluruh provinsi di Indonesia dipamerkan dan dipasarkan. Acara Netizen Vaganza dimulai dengan meriah oleh pekikan penari Saman dan selang beberapa jam kemudian dilanjutkan dengan sharing oleh Agustinus Wibowo. Acara ini sendiri berlangsung selama dua hari yaitu 26-27 September 2015. Selain Agustinus Wibowo, Smesco mendatangkan beberapa tokoh inspiratif lainnya seperti Yeyen Nursjid (Enterpreneur), Raihani Muharramah (Fotografer), dan Sacha Stevenson (Youtuber).

Ada Kopi Instan Ulee Kareng juga di Smesco ini. Keren!
Ada Kemplang khas Bangka!

Travel Writing bagi Traveler Cilet-cilet (amatir)seperti aku ini penting sekali. Dan ilmu yang bermanfaat adalah ilmu yang dibagi-bagikan. Maka traveler cilet-cilet membagikan apa yang didapatnya hari sabtu lalu. Semoga bermanfaat.

Proses

Dalam proses menulis itu tentu saja harus ada dua proses yang dijalankan, yaitu proses perjalanan itu sendiri dan menuliskannya. Tulisan akan lebih terasa hidup jika kita mengalaminya sendiri.

Tulisan perjalanan tentu menceritakan tentang tempat yang kita datangi. Untuk mendapatkan sebuah cerita yang menarik, perjalanan tak cukup datang, lihat-lihat, lalu pulang. Seorang penulis sebaiknya juga mendengarkan cerita. Baik itu cerita dari orang-orang yang kita temui dalam perjalanan atau juga dari orang lokal di lokasi. Dengan banyak mendengar, cerita yang kita tuliskan akan lebih kaya. Karena pembaca butuh cerita yang bukan melulu tentang destinasi.

“Bangsa yang besar adalah bangsa yang melakukan perjalanan dan menuliskannya.”

Panduan Perjalanan

Masih ingat tentang pro dan kontra dunia yang heboh di dunia maya tentang buku panduan perjalanan setahun silam? Ada penulis yang kurang suka dengan buku bertema sekian juta keliling negara anu dan judul buku yang senada. Nah, sebenarnya buku panduan perjalanan ini penting sih sebenarnya. Tujuannya baik kok. Memudahkan seseorang untuk melakukan perjalanan. Tokoh-tokoh dunia zaman dulu juga menuliskan perjalanan mereka yang kemudian menjadi panduan bagi generasi selanjutnya.

Agustinus memberikan tips sebagai berikut:

  1. Akurat
  2. Objektivitas
  3. Informatif dan to the point
  4. Riset
  5. Menulis sesuai media (genre, style, topik, dll)

“Good writing only comes from good travel.”

Jdeeeer… kalimat yang diucapkan Agustinus ini kayak bola tenis yang dilempar ke rusuk. Sesak!

Ini mengingatkanku pada beberapa perjalanan yang lalu. Perjalanan yang tak ada rasa, tak ada interaksi, tak ada komunikasi, tak ada isi. Kosong. Makanya beberapa perjalanan laluku itu tak pernah menjadi tulisan karena aku sendiri tidak tahu harus menuliskan apa.

Perjalanan yang baik itu…

  1. Traveling with purpose. Mungkin setiap orang pasti punya tujuan ya. Tapi alangkah baiknya jika kita punya tujuan yang lebih spesifik. Apa yang ingin kita temukan? Apa yang ingin kita rasakan?
  2. Komunikasi membantu kita menuliskan kembali kisah perjalanan. Komunikasi membuat cerita menjadi tali yang saling menghubungkan satu cerita dengan cerita yang lain. Inilah kelemahanku dalam menulis. Jarang sekali berkomunikasi dengan orang-orang. Kalau di blog, ada namanya silent reader, kalau aku: silent traveler. Sudahlah cilet-cilet, silent pula! *silent mode*
  3. Mengobservasi tujuan yang sudah kita tentukan dari awal sebelum berangkat tadi sebenarnya perkara susah-susah gampang. Susah kalau kita jarang berkomunikasi. Padahal komunikasi adalah salah satu alat bantu dan menjadi ‘pelicin’ agar dapat mengamati lebih dalam.
  4. Riset itu kayak pondasi dan pilar dalam tulisan. Memperkuat dan memperkaya cerita perjalanan. Kisah yang kita sampaikan bukan hanya cerita kita semata, tapi ada fakta yang menyertainya juga. Seperti dalam buku-buku Agustinus, selain membaca perjalanannya, kita juga mendapat informasi tentang sejarah negara-negara yang dikunjunginya.
  5. Sudut pandang baru. Menuliskan cerita tentang destinasi sejuta umat yang sudah ditulis banyak orang tentu sulit. Mengunjungi tempat yang belum mainstream tentu lebih mudah menuliskannya. Namun destinasi sejuta umat pun jika ditulis dengan sudut pandang yang berbeda dari kebanyakan orang, tentu menjadi tulisan yang menarik.
  6. Menuliskan perjalanan juga harus jujur. Objektif.

Sumber ide

Seorang peserta bertanya tentang sumber ide. Kadang kita sering kehilangan ide ketika ingin mulai menulis. Agustinus memberikan tipsnya sebagai berikut:

  1. Apa yang menarik dari perjalanan kita?
  2. Tulis apa yang kamu ketahui dan yang kamu sukai.
  3. Mencari bigger picture dari man from the street. Kita harus mencari benang merah yang paling menarik dari perjalanan.

Nah, begitulah seorang Agustinus Wibowo menuliskan buku-bukunya. Dari sekian tips di atas, masih banyak sekali yang aku harus perbaiki. Termasuk menunda-nunda menulis. Meski ide sering blank, kita bisa memulai dengan menuliskan poin-poinnya terlebih dahulu. Kalau menunggu ide datang, bakalan tertunda terus sedangkan tidak semua orang memiliki ingatan yang baik. Apalagi aku yang memiliki short term memory ini.

Acara Smesco Netizen Vaganza ini juga memberikan kesempatan para blogger untuk memenangkan hadiah berupa piala, laptop, smartphone, dan uang tunai. Tema tulisannya pun cukup mudah, yakni Local Brand Lebih Keren. Kamu bisa menuliskan produk-produk lokal asli daerahmu sendiri. Selain mengenalkan produk lokal, siapa tahu menang hadiahnya juga. Yuk, ikutan!

SK LOMBA BLOG