19 Oktober, motor, sepeda dan tanggal keberuntunganku

Setahun yang lalu sejak saya memutuskan untuk memiliki sepeda dan mengambil keputusan berat yaitu menjual sepeda motor yang dibeli pada ulang tahun saya yang ke 21. Begitu juga sepeda ini. Saya membelinya ketika saya berusia 22 tahun. Semuanya begitu tepat pada saat saya menggenapi usia yang terus berkurang.

Bang Yos 075
Red Horse

Tanpa disengaja sebenarnya. Ga tau juga kenapa harus membeli kendaraan itu justru bertepatan pada tanggal 19 Oktober. Tiba-tiba ada aja rejeki buat ngebeli motor dan kemudian sepeda pada tanggal itu. Alhamdulillah. Artinya tanggal itu memang berkah. Dan semoga selalu diberikan berkah itu, ga cuma ke saya tapi ke setiap orang. Amiiiin… Hehe..

Semenjak motor terjual dan sepeda inilah yang terus menemani. Ke kantor, olahraga, belanja dan apa aja deh pasti dengannya terus.

biking 026
Masih baru, masih kinclong!

Konsekuensinya adalah saya ga bisa lagi ngelakuin perjalanan jauh. Ga  ada traveling dengan motor lagi. Cita-cita keliling Aceh naik motor pun harus saya gantung dulu dan berharap akan datang kesempatan untuk ngelakuin itu lagi. Amin…

Setiap bulan, setiap kali akan ke Banda Aceh selalu saja kesempatan untuk traveling yang bisa saja saya lakukan harus disimpan lagi dalam-dalam. Gantinya have fun aja  deh di Banda Aceh. Hunting dvd atau ke Lampuuk. *sigh*

Btw, nyesal ga sih motorku dijual dan ga bisa traveling lagi? Hmm…ya…nyesal… Ga bisa lagi pulang kampung dan ngelakuin hal-hal gila yang mungkin ga pernah dipikirin orang. Hal gila yang tiap kali ketemu sungai pasti nyebur di tempat sepi. DOH!

Ga bisa lagi ngebut 100KM/jam. Kebut-kebutan dengan truk! Ga bisa lagi ngerasain adrenalin rush ketika nyaris menabrak dan atau ditabrak kenderaan lain. Ga ada lagi deh kehujanan di tengah jalan. Ga bisa lagi ngeliat pemandangan-pemandangan indah (dan mengerikan) selama perjalanan.

Yah, andalanku sekarang adalah kalo motor yang aku jual ke abang sedang nganggur selama seminggu. Baru deh bisa aku bawa buat traveling. Alhamdulillah, kesempatan itu pun datang! Gila aja..seperti ngedapatin durian runtuh aku minta pinjam dan aku bawa ke Banda Aceh. Syukurnya bertepatan sekali pas di jadwalnya Laporan Keuangan di kantor wilayah Banda Aceh.

Well, tunggu cerita pengalaman saya yang bagian ini di tulisan selanjutnya ya… :)

Peunayong – Keutapang

Berjalan kaki di Banda Aceh memang suatu keasyikan sendiri bagi saya. Sekalipun banyak reaksi miring yang bikin telinga kering tentang kebiasaan saya ini tapi semangat tetap jalan terus! Reaksi kawan-kawan yang tau tentang kebiasaan saya ini sama saja semuanya. Satu kata : GILA!

Yah, sodara-sodara.. Bukannya saya pelit tidak mau berbagi ke abang tukang becak mari dong kemari, aku mau nabok…(Haiah!!!). Tapi ini menyangkut hati, man! Saya memang cinta mati sudah berjalan kaki kalau malam-malam di Banda Aceh. Biar dikata gila juga siapa yang peduli? Nyak-nyak penjual pisang goreng saja tak peduli, apalagi kupu-kupu malam di pinggir jalan Stui!

Seperti barusan, saya kembali melihat penampakan-penampakan yang membuat saya miris. Beberapa wanita yang keluyuran tengah malam di trotoar dengan pandangan mata yang ‘penuh harap’ ke arus lalu lintas. Demi mencari makan mereka terpaksa atau tidak, harus bekerja seperti itu. Saya jadi merasa bersalah ketika tadi begitu menikmati makanan-makanan di Daus. Yah, sekalipun ditraktir sih.

Berjalan kaki bagi saya adalah satu-satunya kegiatan yang mesti dan harus dan kudu dilakukan kalau di Banda Aceh. Sekalipun kaki dan bahu yang menahan ransel terasa mau lepas ditambah pula dengan kerinduan pada blog. Kaki saya pun bergerak seperti kesurupan. Tak peduli lagi pada sakit malah mempercepat jalan hingga bertemu warnet.

Hm, saya kepikiran terus nih, berapa kilometer ya jarak perjalanan yang sudah saya tempuh berjalan kaki dari Peunayong ke Keutapang?