Taman Bermainku Dulu

Saya tidak langsung pulang ke Meulaboh ketika selesai dari Sama Dua. Sesampai di Labuhan Haji saya melewati sekolah-sekolah saya dulu. Saya teringat masa-masa kecil waktu TK dan SD dulu. Dan saya mengabadikan tempat-tempat bersejarah tersebut di bawah ini.

TK
TK

Satu hal yang paling saya ingat waktu di taman kanak-kanak dulu adalah pada saat jam istirahat. Jadi kalau jam istirahat itu semua anak-anak mengerubuti ibu guru. Minta dibelikan kue-kue. Karena kami masih kecil-kecil dan imut (hueks..saya tidak termasuk golongan itu ternyata) jadi hanya bu guru saja yang boleh membelikan kue. Saya ingat sekali waktu itu uang jajan cukup seratus rupiah saja. Itu sudah bisa membeli dua potong kue yang mengenyangkan. Lihat, perosotan dan ayunannya masih ada. Dulu kita sering berebutan menggunakannya. Sayangnya pohon besar di samping perosotan sudah ditebang. Setiap pagi kami bergotong royong mengumpulkan daun-daunnya yang berserakan. Oo…so sweet..

SD 6
SD 6

Itu foto SD saya dulu. SD Negeri 6 Labuhan Haji. Waktu saya bersekolah disana, lapangannya tidak disemen. Tanah dan berumput. Jadi kalau upacara pagi pasti kulit kaki kami selalu digigiti agas. Binatang penghisap darah yang ukurannya kecil sekali. Masa-masa SD yang menakjubkan! Saya ingat sekali ketika jam olahraga. Olahraga wajib kami yaitu main kasti. Saya pernah beberapa kali terkena lemparan di tulang rusuk. Nafas saya tertahan. Sakit sekali! Terus waktu kelas 6, saya dan dua orang kawan diutus (halah!) untuk mengikuti cerdas cermat tingkat gugus! Pas waktu final kita kalah melawan SD lain. Jah, ternyata jubir lawan kami itu memang pintar! Sekarang dia kuliah di kedokteran. Sudah pintar, cantik pula! Beeeuh…

Ingat sekolah dulu

Saya tidak langsung pulang ke Meulaboh ketika selesai dari Sama Dua. Sesampai di Labuhan Haji saya melewati sekolah-sekolah saya dulu. Saya teringat masa-masa kecil waktu TK dan SD dulu. Dan saya mengabadikan tempat-tempat bersejarah tersebut di bawah ini.

TK
TK

Satu hal yang paling saya ingat waktu di taman kanak-kanak dulu adalah pada saat jam istirahat. Jadi kalau jam istirahat itu semua anak-anak mengerubuti ibu guru. Minta dibelikan kue-kue. Karena kami masih kecil-kecil dan imut (hueks..saya tidak termasuk golongan itu ternyata) jadi hanya bu guru saja yang boleh membelikan kue. Saya ingat sekali waktu itu uang jajan cukup seratus rupiah saja. Itu sudah bisa membeli dua potong kue yang mengenyangkan. Lihat, perosotan dan ayunannya masih ada. Dulu kita sering berebutan menggunakannya. Sayangnya pohon besar di samping perosotan sudah ditebang. Setiap pagi kami bergotong royong mengumpulkan daun-daunnya yang berserakan. Oo…so sweet..

SD 6
SD 6

Itu foto SD saya dulu. SD Negeri 6 Labuhan Haji. Waktu saya bersekolah disana, lapangannya tidak disemen. Tanah dan berumput. Jadi kalau upacara pagi pasti kulit kaki kami selalu digigiti agas. Binatang penghisap darah yang ukurannya kecil sekali. Masa-masa SD yang menakjubkan! Saya ingat sekali ketika jam olahraga. Olahraga wajib kami yaitu main kasti. Saya pernah beberapa kali terkena lemparan di tulang rusuk. Nafas saya tertahan. Sakit sekali! Terus waktu kelas 6, saya dan dua orang kawan diutus (halah!) untuk mengikuti cerdas cermat tingkat gugus! Pas waktu final kita kalah melawan SD lain. Jah, ternyata jubir lawan kami itu memang pintar! Sekarang dia kuliah di kedokteran. Sudah pintar, cantik pula! Beeeuh…

Pantun Aceh

tajak u pasie ta kawee bieng
laju tapeusieng bak abah kuala
sira lon duek sira lon ngieng
yang ek lalat bak mieng awai lon tanda

Terjemahannya (mohon koreksi jika salah) :
Pergi ke pantai kita pancing kepiting
Terus kita pesiang di bibir kuala
Sambil duduk saya melihat
Yang bertahi lalat di pipi yang saya perhatikan (tanda?)

Di atas adalah salah satu pantun Aceh yang saya dapat di sini.

Bukon sayang putik boh rambot
Teungoh lon chet-chet ka luroh keudroe
‘Oh lon ingat bit hana patot
Le that buet karot di dalam nanggroe (@iloveaceh)

Aneuk cicem gle jipo u laot
Cicoh le eungkot aneuk tanggiroe
Bak but nyang jahe hanmee taikot
Bak but nyang karot hanmee tapeutoe (@iloveaceh)

Ta pegot rmoh ngon bate bata
Tajak kuliah hideh di Jawa
Whai Atjeh brat that rindu ulon ke gata
Tmpat ternikmat ban saboh donya (@panji_njok)

Cabeung bak saoh meuhunjat-hunjat
Peuleuheun tamat bak meuhue-hila
Tangui tapajoh beuhimat-himat
Beuna taingat keusingoh lusa. (@iloveaceh)

Tajak u Banda ta kaleun Masjid Raya
Kuah beu leumak ue bek beukah
Dalam hudepnyo beu rayeuk saba
Mangat hudep lam ridha Allah (@teukusube)

Asai phon luka bak geutah mancang
Asai phon meuprang bak seunoh teuga
Asai phon dawa bak tungge utang
Asai phon reunggang bak tungge laba (@iloveaceh)

Asai phon pade bak tanoh ladang
Asai phon blang bak tanoh data
Asai phon pake bak meuayang
Asai phon meucang bak seunda-seunda. (@iloveaceh)

Kujak u Pasai merumpok Fatimah
Meunan kukalon dijak ngon yahwa
Meunyo perlee inong yang muslimah
Bek ragu hate neujak u Kutaraja (@oochex)

Ada banyak lagi. Silahkan berkunjung ke Nanggroe… Saleum Nanggroe!

Bagi rakan-rakan yang ingin menambahkan pantun-pantun berbahasa Aceh baik dalam bahasa Aceh, bahasa Aneuk Jamee, bahasa Simeulue, bahasa Gayo, bahasa Kluet dan bahasa daerah lainnya di Aceh, mohon untuk menuliskannya di kolom komentar. Terima kasih. :)

Pantun Aceh

tajak u pasie ta kawee bieng
laju tapeusieng bak abah kuala
sira lon duek sira lon ngieng
yang ek lalat bak mieng awai lon tanda

Terjemahannya (mohon koreksi jika salah) :
Pergi ke pantai kita pancing kepiting
Terus kita pesiang di bibir kuala
Sambil duduk saya melihat
Yang bertahi lalat di pipi yang saya perhatikan (tanda?)

Di atas adalah salah satu pantun Aceh yang saya dapat di sini.

Bukon sayang putik boh rambot
Teungoh lon chet-chet ka luroh keudroe
‘Oh lon ingat bit hana patot
Le that buet karot di dalam nanggroe (@iloveaceh)

Aneuk cicem gle jipo u laot
Cicoh le eungkot aneuk tanggiroe
Bak but nyang jahe hanmee taikot
Bak but nyang karot hanmee tapeutoe (@iloveaceh)

Ta pegot rmoh ngon bate bata
Tajak kuliah hideh di Jawa
Whai Atjeh brat that rindu ulon ke gata
Tmpat ternikmat ban saboh donya (@panji_njok)

Cabeung bak saoh meuhunjat-hunjat
Peuleuheun tamat bak meuhue-hila
Tangui tapajoh beuhimat-himat
Beuna taingat keusingoh lusa. (@iloveaceh)

Tajak u Banda ta kaleun Masjid Raya
Kuah beu leumak ue bek beukah
Dalam hudepnyo beu rayeuk saba
Mangat hudep lam ridha Allah (@teukusube)

Asai phon luka bak geutah mancang
Asai phon meuprang bak seunoh teuga
Asai phon dawa bak tungge utang
Asai phon reunggang bak tungge laba (@iloveaceh)

Asai phon pade bak tanoh ladang
Asai phon blang bak tanoh data
Asai phon pake bak meuayang
Asai phon meucang bak seunda-seunda. (@iloveaceh)

Kujak u Pasai merumpok Fatimah
Meunan kukalon dijak ngon yahwa
Meunyo perlee inong yang muslimah
Bek ragu hate neujak u Kutaraja (@oochex)

Ada banyak lagi. Silahkan berkunjung ke Nanggroe… Saleum Nanggroe!

Bagi rakan-rakan yang ingin menambahkan pantun-pantun berbahasa Aceh baik dalam bahasa Aceh, bahasa Aneuk Jamee, bahasa Simeulue, bahasa Gayo, bahasa Kluet dan bahasa daerah lainnya di Aceh, mohon untuk menuliskannya di kolom komentar. Terima kasih. :)

%d blogger menyukai ini: